Tuesday, August 6, 2013

Naskah Drama Kebudayaan Wayang

INILAH BUDAYAKU

Seorang pemain masuk dalam bentuk teaterikal 

AKU ADALAH AKU 
SAMPAI KAPNPUN 
AKU AKAN TETAP MENJADI AKU
AKU TIDAK AKAN TERGANTIKAN
OLEH APAPUN DAN SIAPAPUN
MALAM INI KALIAN SEMUA AKAN MENJADI SAKSI
BAHWA AKU MASIH ADA DI JAGAT RAYA INI

Pemain masuk di iringi music gamelan dan nyanyian dari sinden 

Slamet : Heeeeeeeee  gonjang ganjing dunyo podo montang manteng.......
(sambil memainkan wayang), HEEEEE poro rakyat poro penguoso dunyo...?

Terlihat dari jauh Kelvin dan teman teman datang

Kelvin : Haaa Haaa (sambil mengambil wayang si selamet) dasar kamu orang kampung mainanya hanya wayang Haa Haa lihat ini apa yang kita mainkan,,, apa ron...?
Roni : Blackberry...?
Kelvin : Kamu rob....?
Robi : Aku punya TAPBULET...?
Kelvin-Roni : Salah bukan tapbulet tapi tapblet.
Kelvin : Lihat apa yang kamu mainkan di jaman yang sudah maju seperti ini kamu masih saja bermain wayang,apa kamu mau menggantikan pak mantep (secara bersamaan ) Haa Haa dasar anak kampung (langsung pergi meninggalkan selamet)
Slamet : (sambil menangis) apa salahku kalau aku bermain wayang? dan apakah aku salah kalau aku belajar untuk menjadi dalang? (di iringi music gamelan ) orang tuaku teman temanku semuanya menentang keinginanku  untuk menjadi seorang dalang, padahal dalang dan wayang adalah karya seni  asli dari indonisia yang harus selalu kita kembangkan, kalau bukan kita orang indonisia siapa lagi. (music gamelan dan nyaian sinden)
Terlihat ayah dan ibu duduk di halaman rumah dengan berbicang bincang
Bapak : Bune..?
Ibu : Iya pane
Bapak : Bune aku heran dengan anak kita 
Ibu : Anak kita yang mana to pane..?
Bapak : Siapa lagi to bune kalau bukan anak laki laki satu satunya kesayangan bune sih slamet
Ibu : Emangnya kenapa dengan sih selamet pane
Bapak : Kamu tu bune bune,, apa kamu tidak liat makin lama sih slamet makin aneh saja,
Ibu : Aneh bagaimana to pane
Bapak : Dia tidak seperti anak anak seumaran dia bune, sekarang kan uda jamanya internetan,cetingan,facbookan, tapi apa bune yang di lakukan anak kita, dia malah memilih bermain wayang dan beljar jadi dalang, apa semua itu nantinya bisa menopang kehidupanya.

Ibu : Itu kan bagus to pakne, banyak seorang dalang yang sukses dan juga terkenal contohnya saja ki mantep dia juga sukse dan juga terkenal dengan dia menjadi dalang,  lihat saja sunan kali jaga juga sukses menyebarkn ajaran agama islam dengan bermain wayang, lagi pula wayang dan dalang adalah seni dan budaya asli dari Indonesia khususnya orang jawa yang harus kita kembangkan pane.

Bapak : Tapi bune sih slamet itu anak kita laki laki satu satunya, dan bpk berharap anak kita itu bisa menjadi pengusaha seperti bpk ini bune, dan bpk juga berharap nantinya sih selamet bisa meneruskan usaha biting bpk yang sudah terkenal sampai keluar negeri ini bune, bukanya malah menjadi dalang.

Terlihat dari jauh sih selamet berjalan tertunduk masuk

Slamet : Assalamualaikum...
Bapak+ibu : Waalaikum salam.....
Bapak : Nah ini bune dia, kamu kenapa kelihatan sedih dan kusam seperti itu met...? (dengan nada yang sinis)
Slamet : Tidak kenpa kenapa pak..?
Bapak : Kamu dari mana saja jam segini baru pulang..?
Slamet : Anu pak heemmmm anu pak (sambil berusaha menyembunyikan wayangnya)
Bapak : Kamu di Tanya orang tua tidak di jawab malah ona anu( sambil sedikit marah)
Slamet : Anu pak slamet hsabis belajar wayang ( sambil ketakutan)
Bapak : Sudah bpk katakana kalau kamu jangan bermain wayang lagi kamu mau  maenjadi apa dengan bermain wayang ( sambil marah bpk merampas wayang dari slamet)
Ibu : Sudah lah pak sudah anak kita jangan di marahi teruus.
Slamet : Jangan pak janganan di rusak wayang slamet(sambil menangis)
Ibu berusaha menenagkan slamet
Ibu : Sudahlah nak sudah jangan menagis lagi.
Slamet : (Sambil menangis) Semua tidak ada yang bisa mengerti apa kemauan slamet tidak bapak teman teman slamet pun tidak ada yang bisa mengerti apa kemauan slamet, aku berjanji bu aku akan menunjukan kepada bapak dan teman teman kalau bermain dan belajar dalang itu tidak salah.

terlihat teman teman slamet lagi bermain, tiba tiba slmet lewat

Kelvin : Heyy teman teman ada dalang lewat ( sambil mengejek)
Kelvin-teman : Slamet sih dalang, slamet sih dalang, slamet sih dalang (slamet pergi dan tak menghiraukan)
Music gamelan dam sinden masuk, terlihat slamet menyiapkan pentasan wayang yang akan di pentaskanya

TAMAT

5 comments:

  1. Thanks, contoh naskah dramanya sangat membantu.

    ReplyDelete
  2. Izin saya copy untuk tugas drama. Saya sertakan sumbernya. Terima kasih sangat membantu

    ReplyDelete